www.AlvinAdam.com

Berita 24 Yogyakarta

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

BMKG: Musim Hujan di Yogyakarta Hingga Maret Mendatang

Posted by On 09.07

BMKG: Musim Hujan di Yogyakarta Hingga Maret Mendatang

BMKG: Musim Hujan di Yogyakarta Hingga Maret Mendatang

Ilustrasi hujan deras. (Istimewa/Istimewa)

Oleh: / YUD | Rabu, 7 Februari 2018 | 11:04 WIB

Yogyakarta - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Yogyakarta memperkirakan musim hujan di lima kabupaten/kota di Daerah Istimewa Yogyakarta masih berlangsung hingga Maret 2018.

"Februari hingga Maret 2018 masih berpotensi terjadi hujan dengan intensitas sedang lebat disertai petir dan angin kencang," kata Kepala Kelompok Data dan Informasi Stasiun Klimatologi BMKG Yogyakarta, Djoko Budiono di Yogyakarta, Rabu (7/2).

Semula BMKG memperkirakan puncak musim hujan di DIY hingga Februari 2018. Namun berdasarkan pemantauan, interaksi antara intensitas maksimum ma tahari yang posisinya di atas Pulau Jawa dengan monsoon Asia masih cukup kuat. Hal itu masih ditambah dengan kemunculan daerah pusat tekanan rendah di Samudera Hindia atau sebelah utara Australia.

"Sampai saat ini monsoon baratan atau Asia yang banyak membawa uap air masih cukup kuat masuk hingga bagian selatan equator," kata Djoko.

Selain itu, lanjut Djoko, fenomena Madden Julian Oscilation (MJO) atau penjalaran tekanan udara rendah di Samudera Hindia juga diperkirakan kembali berada di wilayah Indonesia pada Maret 2018.

Keberadaan MJO, kata dia, mengakibatkan pembentukan awan hujan dari Samudera Hindia yang bergerak ke arah timur atau ke arah Indonesia sehingga masih menyebabkan turunnya hujan. "MJO masih menyebabkan peningkatan hujan di Pulau Jawa," kata dia.

Saat ini, kata dia, suhu muka laut di perairan Indonesia secara umum berkisar antara 28-30 derajat celcius. Kondisi itu juga berperan memasok uap air di wilayah Jawa sehingga p otensi pembentukan awan hujan relatif tinggi.

"Dengan kondisi cuaca seperti ini, kami memperkirakan fase pancaroba di DIY baru terjadi pada April 2018," kata dia.

Oleh sebab itu, Djoko mengimbau agar masyarakat tetap mewaspadai potensi bencana seperti bahaya banjir, angin kencang, serta longsor terutama yang tinggal didataran tinggi, serta tinggi gelombang di laut selatan Yogyakarta yang saat ini dalam kategori tinggi mencapai 2,5-4 meter.

"Terutama yang tinggal di bantaran sungai agar tidak membuang sampah di sungai serta membersihkan drainase, menebang pohon yang tua dan cabang yang sudah rapuh, dan mematikan alat-alat elektronik bila dirasa petir muncul," kata dia.


Sumber: ANTARA ARTIKEL TERKAIT
  • Banjir Rendam 10 Desa di Kabupaten Pati
  • Soal Banjir, DKI Dinilai Abaikan Peringatan BMKG
  • BMKG: Sulut Berpeluang Dilanda Cuaca Ekstrem
  • BMKG: Hujan Disertai Petir Bakal Landa Jakarta
  • BMKG: Hujan dan Angin Kencang Landa Jawa Barat
  • Yogyakarta Berpotensi Hujan Disertai Angin Kencang
  • 1 Hari Pers Nasional 2 Banjir Jakarta 3 Bupati Jombang Ditangkap 4 Zumi Zola Tersangka 5 Penganiayaan Guru d i Sampang
    • Soal Normalisasi Sungai, Sandiaga: Warga Tidak Mau Digusur
    • Dilarang, Perwira Titipan di Sekolah Pimpinan Polri
    • Kuasa Hukum Veronica Kembali Tak Hadiri Sidang Cerai
    • Aher Mengaku Tak Punya Kuasa Tangani Ciliwung
    • Jadi Tersangka, Zumi Zola Tolak Mundur
    • Pelapor: Kasus Sandiaga Tidak Terkait Politik
    • Stormi, Nama Unik Putri Pertama Kylie Jenner
    • Mulai Dipasarkan, Ini Harga Resmi All New Honda PCX 150
    • Anies Bakal Lanjutkan Normalisasi Ciliwung
    • Polri Jamin Rekrutmen Personel Baru Bebas KKN
Sumber: Google News | Berita 24 Yogya

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »